Teringat suatu waktu di UPM. Banner Talk Jihad Ekonomi anjuran Bahagian Komunikasi Korporat bergantungan merata-rata. Di sudut terpencil banner itu ada tercetak “Jihad Ekonomi”. Di sudut terpencil hati-aku ini ada terpetak rasa gembira.

Suatu usaha pencerahan yang baik. Penceramah yang dijemput juga seorang yang baik. Mudah-mudahan segalanya menjadi baik. Sefaham aku ada satu saranan yang kuat akan dilontar-keluar. Idea bagaimana hendak memasarkan produk muslim berkualiti dan tatacara francaisinya.

Ada beda yang jelas apabila kita perkatakan tentang kualiti produk. Marketing signature yang ada hari ini mengkategorikan produktiviti kepada dua; iaitu GMP dan IMP. Akronimnya Good Manufacturing Practise/Amalan Pembuatan Baik. (GMP) dan Islamic Manufacturing Practise/Amalan Pembuatan Islami (IMP).

Aku mudahkan dengan mudahkan contoh:
GMP: Pekerja Kilang Telur A mengutip telur, dikelompokkan mengikut gred, dibersih dan dipaketkan, dipantau sekali lagi sebelum diedarkan ke pasaran.

IMP: Pekerja Kilang Telur B mengutip telur, dibasuh, dikelompok mengikut gred dan dipaketkan, dipantau sekali lagi sebelum diedarkan ke pasaran.

Bezanya ialah bukan pada ‘sequence’ dibersih (kutip, gred, bersih,paket) dan dibasuh (kutip, basuh, gred, paket), tetapi pada amalan bersih dan basuh.

Bersih bagi-aku mudah kata basah. Ambil kain basah dan lap pada telur yang ada kotoran yang biasanya najis. Hanya dihilangkan rupa.

Basuh bukan basah. Kotoran najis dibuang, air mesti dialirkan dan mesti ada proses bilasan. Bukan hanya dihilangkan rupa, ain-nya juga dihilangkan.

Contoh bandingan; basah muka dan basuh muka. Lap muka dan cuci muka.

Sedang kita tahu bahawa kulit telur itu bernajis, keluar dari anus ayam berpalit najis walau tidak kelihatan. Adalah sia-sia isi telur yang bergred tinggi, yang kaya Omega-3nya itu kita masak dan makan sedang ia tidak halal (tidak Halalan) dan tidak baik (tidak Toyyiban).

Selanjutnya… sila tekan link ini